Gandeng Dinkes Konawe, Rutan Unaaha Gelar Skrining WBP dari Penularan TBC

  • Bagikan
Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Unaaha bersama Dinas Kesehatan Konawe, RS Konawe, dan Puskesmas Tongauna melakukan skrining Active Case Finding Tuberculosis (TBC) terhadap warga binaan, Kamis (24/8/2023).

KONAWE _ Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Unaaha bersama Dinas Kesehatan Konawe, RS Konawe, dan Puskesmas Tongauna melakukan skrining Active Case Finding Tuberculosis (TBC) terhadap warga binaan, Kamis (24/8/2023).

Kepala Rutan Unaaha, Herianto mengatakan, skrining bertujuan mengidentifikasi potensi penularan TBC di antara warga binaan. Hal ini sesuai Surat Edaran Dirwatkeshab Ditjenpas Kemenkumham RI No PAS.06-PK.06.07-710.

“Skrining ini akan dilakukan selama dua hari. Setiap warga binaan akan diwawancara terkait riwayat penyakit, kemudian skrining dengan intervensi Chest X-Ray/CXR (rontgen dada),” jelas Herianto.

Dijelaskan, warga binaan menjadi kelompok yang rawan tertular atau menularkan TBC, sehingga perlu dilakukan skrining. Kegiatan ini juga dilaksanakan serentak se-Indonesia.

Apabila hasil rontgen warga binaan terdapat indikasi TBC maka dilanjutkan dengan Tes Cepat Molekular (TCM) atau pengambilan sampel dahak.

“Jika ada yang positif maka kita isolasi sebagai langkah antisipatif. Semoga upaya pencegahan ini berjalan dengan aman dan lancar tentunya,” ujar Herianto.

Penanggung jawab skrining, dr. Rahmawan Adi Putra menerangkan, skrining TBC ini penting dilakukan mengingat bahaya dari penularannya.

“Meskipun TBC bisa disembuhkan, akan tetapi jika terlambat dalam mendeteksi TBC maka pengobatan juga akan semakin lambat dilakukan. Sehingga skrining ini sangat penting,” ujarnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *